Pengertian Konektor Optik dan Fungsinya

Pengertian Konektor Optik dan Fungsinya - Ini adalah sistem komunikasi serat optik yang sangat sederhana. Dalam skenario khusus ini, serat optik memerlukan satu koneksi ke sisi pemancar dan koneksi lain di sisi penerima.

Dalam skenario lain ketika diperlukan untuk berkomunikasi jarak jauh di mana lebih dari satu panjang kabel serat dan peralatan pendukung lainnya ditempatkan di sistem.

Serat optik dalam setiap kasus perlu dihubungkan ke peralatan periferal dan dirinya sendiri untuk berkomunikasi menggunakan konektor optik. Konektor ini mirip dengan rekan-rekan listrik mereka dalam fungsi dan penampilan luar tapi sebenarnya perangkat presisi tinggi.


Baca juga: Perangkat Jaringan Komputer

Konektor ini ditempatkan secara aksial dengan inti pengumpul cahaya dari serat optik dan oleh karena itu terbaring langsung di atas dan sejajar dengan sumber cahaya atau serat lainnya. Dengan ukuran inti 50 mikron dan serat ukuran 0,002 inci, konektor optik memerlukan presisi tinggi dan toleransi.

Konektor Optik
Ada banyak jenis konektor optik yang digunakan saat ini yang meliputi konektor SMA, konektor ST yang digunakan untuk single-mode, multi mode fiber atau keduanya. Terkadang, dua konektor optik dicocokkan menggunakan perangkat yang disebut dengan nama yang berbeda seperti uniter, adoptter, atau coupler.

Penyalaan optik
Selain konektor optik ada juga metode lain yang mengakibatkan kerugian yang jauh lebih rendah pada pemasangan dua kabel serat optik. Dua metode yang paling umum adalah fusi splicing dan mechanical splicing. Mereka menghasilkan kerugian sambatan di kisaran 0,15 dB-OJ dB.

Penyambungan mekanis
Ujung dua potong serat dibersihkan dan dilucuti. Rakitan mekanis membantu dalam menyongsong dan menyelaraskan ujung-ujung ini dengan hati-hati dengan gesekan atau kompresi. Gel jenis khusus digunakan pada titik kontak untuk mengurangi pantulan cahaya dan mencegah hilangnya sambatan seminimal mungkin.

Splicer Fusion
Kedua ujungnya sebenarnya dilelehkan agar disatukan, yang menyediakan serat terus menerus tanpa jeda. Hal ini dilakukan dengan bantuan peralatan splicing mahal khusus, yang bisa dilakukan dengan sangat cepat. Tampaknya lebih mahal tapi jika dilakukan dalam volume besar, biaya secara substansial berkurang. Karena percikan fusi rapuh, perangkat mekanis biasanya digunakan untuk melindungi mereka.

Penerima Optik
Begitu pulsa cahaya mencapai tujuannya, mereka perlu direkonstruksi menjadi sinyal asli dan oleh karena itu, mereka disalurkan ke penerima optik melalui detektor optik. Sesuai namanya, mendeteksi kejadian cahaya yang diterimanya dan mengubahnya menjadi sinyal listrik yang berisi informasi yang terkesan pada cahaya pada ujung transmisi.

Informasi elektronik kemudian siap dimasukkan ke perangkat komunikasi berbasis elektronik, seperti telepon komputer , atau TV. Detektor ini adalah elemen sensitif ringan, yang terbungkus, dalam adaptor khusus yang serupa dengan yang digunakan untuk LED atau LD. Perangkat fotosensitif seperti dioda foto.

Dari jenis PIN atau avalanche biasanya digunakan di mana cahaya optik keluar dari kabel optik menyerang bagian terputus dari persimpangan PN bahan semikonduktor .

Detektor ini bekerja pada sebuah prinsip ketika sebuah foton menyerang semikonduktor, ia dapat memungkinkan pergerakan elektron dan dengan demikian menciptakan pasangan elektron dan lubang. Konsentrasi pasangan lubang elektron ini bergantung pada jumlah cahaya yang mencolok pada semikonduktor, sehingga semikonduktornya sesuai sebagai detektor optik.

Persimpangan PN - biasanya memiliki area pendeteksian sensitif besar yang bisa berukuran beberapa ratus mikron. Keuntungan utama dari memiliki area terbuka besar membuat kesejajaran serat dan perangkat penerima jauh lebih sedikit kritikal daripada pada pemancar optik.

Selain itu, receiver optik dilengkapi dengan amplifier internal gain tinggi untuk merawat cahaya yang cukup kecil yang keluar dari serat.

Oleh karena itu, sekarang kita dapat menentukan bahwa receiver serat optik yang khas terdiri dari detektor optik, penguat suara rendah, dan sirkuit lainnya yang digunakan untuk menghasilkan sinyal listrik keluaran.

Desain Khas dari Optical Receiver
PIN Diode
Fotodioda PIN adalah sambungan PN semikonduktor yang beroperasi pada tegangan bias balik yang merupakan aliran arus dipertahankan pada arah yang berlawanan dengan konduksi dioda. Dalam kasus ini, dioda bertindak sebagai saklar terbuka. Bila tidak ada kejadian ringan pada dioda, arus selalu ada yang dikenal sebagai arus gelap.

Avalanche Photodiodes
An Avalanche Photodiode (APD) adalah fotodioda yang secara internal menguatkan arus dengan proses longsor di mana voltase sangat tinggi sesuai voltase diterapkan pada arah sebaliknya konduksi dioda.

Tegangan ini awalnya mempercepat elektron yang dihasilkan oleh foton kejadian dan kemudian mereka memaksa elektron lain dalam bahan semikonduktor untuk bergabung dengan mereka karena tabrakan yang berat.

Proses ini dikenal dengan istilah avalanche multiplication. Longsor multiplikasi terus terjadi sampai elektron bergerak keluar dari daerah aktif APD.

Faktor-faktor yang mempengaruhi karakteristik dioda ini tercantum di bawah ini:

Kisaran Dinamis Kisaran dinamis adalah parameter yang menentukan kisaran tingkat daya optik di mana receiver beroperasi dalam nilai yang ditentukan seperti dalam hal transmisi digital dan transmisi analog SNR didefinisikan. Biasanya digambarkan dengan rasio daya input maksimum terhadap sensitivitas.

Respon Waktu Waktu respon tergantung pada faktor-faktor seperti ketebalan daerah aktif detektor dan detektor konstanta waktu RC. Ketebalan persimpangan PN menentukan total waktu yang diambil oleh elektron untuk melakukan perjalanan persimpangan. Kali ini disebut sebagai waktu transit elektron.

Semakin tebal area persimpangan PN, semakin lama waktu transit. Produk RC mewakili konstanta waktu. Nilai RC harus kecil untuk respon yang lebih baik. Kapasitor detektor foto harus dijaga tetap kecil untuk mencegah konstanta waktu RC dari membatasi waktu respon. Kapasitansi fotodioda terutama terdiri dari kapasitansi junction dan kapasitansi apapun yang berkaitan dengan kemasan.

0 komentar