Pengertian EEPROM dan Fungsinya

Pengertian EEPROM dan Fungsinya - EEPROM adalah singkatan dari Electrically Erasable Programmable Read Only Memory, dan diucapkan double-ee-prom atau e-e-prom. Ini adalah nama panjang untuk sebuah chip kecil yang menyimpan bit kode data yang dapat ditulis ulang dan dihapus oleh muatan listrik, satu byte setiap kalinya. Datanya tidak bisa selektif ditulis ulang; seluruh chip harus dihapus dan ditulis ulang untuk memperbarui isinya.

Sementara Random Access Memory (RAM) kehilangan datanya setiap kali Anda mematikan komputer Anda, EEPROM tidak memerlukan sumber daya untuk mempertahankan datanya. Untuk alasan ini, biasanya digunakan oleh banyak chip BIOS untuk menyimpan pengaturan sistem.


BIOS adalah singkatan dari Basic Input / Output System. Saat komputer dinyalakan, chip BIOS menjalankan program yang disebut CMOS (Complementary Metal Oxide Semiconductor) yang menyimpan setting yang memungkinkan komputer mengenali perangkat kerasnya.

Baca juga: Perangkat Keras Komputer

Pengguna bisa masuk ke program CMOS saat boot-up untuk memodifikasi setting BIOS. Seseorang mungkin perlu melakukan ini, misalnya, saat dia mendapatkan hard drive baru. Setelah memodifikasi pengaturan, BIOS akan menyimpan salinan instruksi baru ke EEPROM.

Dengan kemunculan EEPROM, produsen juga bisa mengupdate program BIOS itu sendiri. Di masa lalu ini tidak mungkin, dan chip BIOS ketinggalan jaman berarti harus mengganti chip dengan mendapatkan motherboard yang lebih baru. Chip BIOS yang dapat diupgrade menggunakan kemampuan ini disebut flash BIOS, karena EEPROM diperbarui menggunakan muatan listrik atau berkedip.

Baca juga: Pengertian BIOS dan Fungsinya

EEPROM lebih lambat dari RAM, namun sangat baik untuk aplikasi seperti menyimpan setting BIOS yang tersimpan. Ini tidak akan dipilih untuk aplikasi dengan persyaratan baca / tulis dinamis, seperti pada kamera digital, memory stick, atau kartu flash.

Untuk keperluan ini, bentuk hibrida yang lebih baru digunakan disebut flash memory. Memori flash berbeda karena datanya dapat ditulis ulang secara selektif. Hal ini juga dapat dihapus dan ditulis ulang di seluruh blok, bukan satu byte pada satu waktu. Ini membuatnya jauh lebih cepat dari EEPROM.

Chip BIOS flash yang lebih baru mungkin atau mungkin tidak menggunakan memori flash, bukan EEPROM. BIOS hanya disebut flash BIOS karena memori yang di gunakan - baik dalam cas

0 komentar